Cerita Mesum

ORANG GAJI

Ibuku yang berusia 73 tahun sudah lama sakit. Dia terjatuh ketika mahu turun dari bas. Sejak itu ibuku tidak dapat berjalan. Dia menggunakan kerusi roda untuk bergerak. Oleh kerana ayah sudah lama meninggal dunia, maka kami ambil orang gaji Indonesia bernama Lili untuk menjaga ibu kami.

Kami enam beradik duduk di Kuala Lumpur manakala Lili menjaga ibu kami di kampung. Lili seorang janda anak dua berusia awal 40an boleh tahan rupa parasnya berasal dari Jawa Timur.

Pada suatu malam aku balik seorang ke kampungku. Jam 11 malam aku sampai di rumah ibu. Ibu sudah tidur dan aku kejutkan Lili untuk membuka pintu.

“Ibu sudah tidur?” tanyaku.

Baca Juga: Suami Bermain Istri Membayar

“Sudah lama tuan. Tuan berapa orang?” tanya Lili.

“Sorang aja,” kataku dan terus masuk ke bilik tengah untuk tidur.

“Tuan sudah makan?” tanya Lili.

“Sudah tapi kalau ada air boleh juga minum,” kataku

“Nanti saya buatkan teh o,” kata Lili.

Sementara menunggu Lili masak air, aku pergi mandi kerana tubuhku melekit dari Kuala Lumpur lagi. Sudah mandi aku duduk di meja makan menunggu Lili membuat air.

“Lili sudah minum?” tanyaku ketika Lili memberiku secawan teh o.

“Sudah. Nanti saya ambilkan kain selimut untuk tuan,” kata Lili beredar ke bilik ibuku dan dia ambil kain selimut dan hantarnya ke bilikku.

Aku cepat-cepat minum dan terus masuk ke bilikku.

“Tuan sudah minum?” tanya Lili yang terkejut kerana aku sudah ada di bilikku ketika Lili menukar cadar lama di katil itu,

“Sudah,” kataku dan terus menutup pintu.

Aku terus memeluk Lili yang sedang menukar cadar.

“jangan tuan, tak baik,” kata Lili.

Sudah lama aku geram melihat  tubuh Lili. Inilah kali pertama aku dapat memeluk tubuhnya.

“Saya geram tengok Lili,” kataku dan aku terus memeluknya dan menghumbangkannya ke atas katil.

Aku terus mencium pipinya dan bibirnya.

“jangan tuan nanti ibu tahu,” kata lili.

“Ibu kan tidur. Ibu tak tahu kecuali Lili yang beritahu,” kataku dan terus meramas-ramas teteknya. Aku buka t shirtnya dan membuka colinya dan aku terus menghisap tetek Lili.

“Sedap tuan,” kata Lili.

“Sudah berapa lama kamu menjanda Lili?’ tanyaku

“Sudah tiga tahun,”jawab Lili.

“Mesti sempit ya pasal dah lama tidak dicangkul,” kataku

“Hahaha,’ ketawa Lili.

Aku membuka kain batiknya dan melurut seluar dalamnya. Aku terus jilat pukinya. Pukinya mula kebasahan,

“Sedap tuan, tak pernah saya dijilat tuan,” kata Lili.

“Kamu hisap kontol saya ya?” kataku sambil menyuakan koteku ke mulut Lili. Lili tidak pandai hisap tapi aku ajarnya supaya dia hisap pelan-pelan. Makin lama makin besar koteku.

“Besarnya tuan,” terkejut Lili melihat koteku yang sudah tegang itu.

“Mana muat tuan,” kata Lili yang memegang koteku memasukkan ke dalam lubang pukinya.

“sakit tuan,” kata Lili.

“nanti hilanglah sakit,” pujukku.

“sedap tuan,” kata Lili.

“jangan pancut dalam tuan nanti saya bunting,’ kata Lili.

“Kalau kamu bunting kita nikahlah,” kataku.

“Betul ke tuan mahu nikah dengan saya?” tanya Lili.

“ya,” jawabku yang semakin laju mengasak puki Lili yang sempit itu.

Kami sama-sama capai orgasme. Lili puas dan dia memelukku erat. Aku rasa kemutan Lili yang mencengkam itu. Itulah kelebihan perempuan jawa yang pandai kemut.

“Okay tuan, saya permisi dulu. Nanti ibu terjaga dari tidur, nampak saya tiada susah pula saya,” katanya sambil  memakai semula t shirt dank ain batiknya.

Aku terus mencium pipi Lili dan kami berkucupan seketika dan Lili terus beredar dari bilikku.

Esoknya Lili tersenyum melihatku kerana dia yang sudah tiga tahun kehausan sudah kekenyangan malam tadi. Sejak itu setiap kali aku balik kampung aku dapat menikmati tubuh Lili. Mujurlah Lili sudah tidak boleh mengandung lagi kerana dia sudah ikat saluran peranakannya. Dia sengaja tidak memberitahuku pada malam pertama kami bersetubuh dulu.

Bila aku balik kampung dengan isteriku, aku tidak dapat menikmati tubuh Lili. Kami cuma berpelukan bila ada kesempatan bertemu di dapur tanpa pengetahuan isteriku.

“Saya rindu tuan,” kata Lili.

“Tunggulah minggu depan saya balik sorang ya?” kataku memujuk Lili yang sedang gian mahu merasa koteku lagi.

Related Post